Kada Dihayut-hayut

MACAM-MACAM gawian sudah biasa digawi Palui, matan tukang basuh mutur, jadi karnit, bajual buah, manangkulak, jadi pagawai honda, maujek disamping gawiannya di banua bahuma wan bakabun. Rupanya samunyaan gawian itu kada nang awitnya sampai wayahini inya balajar jadi tukang jahit.

Hari itu Palui dapat upah manjahit baju ampun pambakal Ijut, ujarnya handak dipakai gasan isuk harinya. Tapaksa ai Palui bamalaman manggawi. Hari sudah parak jam 11 malam Palui masih maninjak haja, bini Palui yang dari tadi mambawai guringan tapaksa ai managur lakinya. Baca lebih lanjut

Iklan

Kadada Lawannya

WAYAH musim kamarau, gawian pahumaan kadada dan banih di kindai parak habis, Palui tapaksa bajujual nang ada. Di antaranya manjuali hayam haraguannya karna sudah ganalan.

Kamarian samalam, Tulamak umpat manukari hayam parinduannya, sadangkan Garbus umpat jua manukari hayam jagaunya.

Kanapa maka ikam katuju manukari hayam jagaunya Bus? ujar Tulamak. Baca lebih lanjut

Disdik Buka Pendaftaran

KADISDIK Pemko Banjarmasin M Amin mengatakan hasil laporan kinerja kepala sekolah pada 2011 ini, jadi PR bagi bidang PTK untuk membina tenaga pendidik.

Untuk saat ini, terangnya, sekolah di Kota Banjarmasin, kehabisan stok kepala sekolah.

Menurut dia, untuk sementara kepala sekolah yang ada dibina terlebih dahulu. Hasil yang ada sedang digodok tim teknis Disdik Kota Banjarmasin, sambil menunggu perekrutan kepala sekolah, terutama kepala SD. Baca lebih lanjut

Maarai Janda

Ilustrasi Palui

Ilustrasi Palui

 

PALUI wan kakawalannya sudah sama tuha-an, tapi liur kada kalah wan urang baumur salawian. Bila tatamu wan kakawalannya, panderannya kada lain pada kisah lagi anum, kisah bagandak, kisah bibiniannya kada habis-habisnya apalagi di kampungnya wayah ini ada dua talu ikung urang balu nang masih anum.

Rupanya bubuhannya itu kada tapi wani mamaraki bubuhan bibinian balu itu karna bubuhannya itu urang sugih-sugih. Jadi kakawalan Palui, Garbus, Tuhirang wan Tulamak paling-paling wani sahibar mamander haja. Baca lebih lanjut

Digawi Kakanakan

Ilustrasi Palui

Ilustrasi Palui

LAGI hanyar kawin balum baranakan si Palui rajin banar maharagu tatanaman di kabun sakuliling rumah mintuhanya. Nang banyak ditanamnya adalah buah-buahan, jambu, rambutan, salak wan langsat. Alasannya batataman buah-buahan ini karna hasilnya kawa dimakan langsung dan kawa dijual.

“Aku katuju banar sampiyan bakabun dan batataman buah-buahan ini, rami banar mamutik wayah musim buah,” ujar bini Palui.

“Sudah mulai matan dahulu kupadahakan bahwa kita harus bisa mamanfatakan tanah nang kusung daripada mubazir baik ditabas lalu ditanami dan hasilnya kawa dinikmati,” sahut Palui.

Paharatan Palui laki bini bapander, di subarang sungai rami kakanakan kuriakan mahuhulut Palui karna Palui takanal pamalar, engken barasut, makanya jadi huhulutan kakanakan sa kampungan. Baca lebih lanjut

Bon Daging

KADA kaya tahun sabalumnya, tahun ini di RT Palui sadikit haja nang bakurban. Kalu dahulu bisa sampai ampat lima ikung sapi, tapi tahun ini paling dua ikung sapi wan saikung kambing haja.

“Maklum haja Bus ai, tahun ini takana tahun sakit, pahumaan rusak kabaahan dan ada jua nang banihnya dimakan tikus sabalum dikatam, makanya warga kita kada kawa umpat bakurban sapi atawa kambing,” ujar Palui.

“Ayu ja kita kada kawa umpat bakurban sapi atawa binatang, tapi hari-hari sudah bakurban parasaan,” ujar Garbus.
Baca lebih lanjut

Manangguh Laki Bini

Ilustrasi Palui

Ilustrasi Palui

SALAWAS di Banjar Palui rajin banar bajalanan, saban minggu inya bakuliling ka kampung-kampung mainjam sampida dutrap mamarinanya. Kalu minggu-minggu dahulunya inya sampai ka Aluh-Aluh, ka Malintang wan ka Sungai Tabuk, minggu sabalumnya ka Taluk Kubur maka minggu tadi inya sampai ka Guntung Papuyu Gambut.

Nang dilihatnya kada lain pahumaan karing wan batang banih nang kasalukutan hingga matanya taumpat padas kana kukus.Karna kauyuhan maka inya tapaksa bamandak di warung parak kantur kuperasi, imbah manyandarakan sapida langsung umpat duduk disasala urang banyak nang lagi rami bakikisahan.

Imbah mamasan banyu teh, malikit ruku lalu sambil angguk-angguk Palui umpat mandangarakan urang bapapanderan. Baca lebih lanjut

Penyelamat Bangsa

KH Husin Nafarin

KH Husin Nafarin

NABI SAW bercerita pada zaman dahulu ada tiga pengembara yang kemalaman di perjalanan. Mereka menemukan gua dan beristirahat di sana.

Beberapa lama kemudian pintu gua tertutup oleh runtuhan batu besar yang tidak bisa digeser, sehingga mereka terkurung di dalam gua itu.

Ketiganya merasa yakin tidak akan bisa selamat, kecuali berdoa dengan mengemukakan amal saleh masing-masing.

Yang pertama berdoa: Ya Allah, adalah menjadi kebiasaanku mendahulukan kepentingan ayah dan ibuku daripada istri dan anak-anakku, lebih-lebih dalam hal makanan. Suatu malam ayah ibuku tertidur sebelum makan. Aku tidak ingin mengganggu tidur keduanya. Aku dan anak istriku pun menunda makan, menunggu keduanya terbangun.

Ternyata keduanya bangun setelah terbit fajar. Makanan pun kuberikan. Sesudah itu barulah kami menyantap makanan. Ya Allah, jika amalku ini Engkau ridai, selamatkanlah kami dari malapetaka ini. Usai ia berdoa, batu penutup pintu gua bergeser sedikit, tetapi mereka masih belum bisa keluar. Baca lebih lanjut

Mandulang di Kuburan

 

Ilustrasi Mandulang Dikuburan

Ilustrasi Mandulang Dikuburan

 

BIARPUN sudah disariki bini wan ditumpalak kakawalannya Palui tatap haja kada hakun baampih jadi tukang tabuk kuburan. Banyak alasannya kanapa inya wan kakawalannya tatap handak manarusakan gawian itu.

Kita maambil upah manabuk kubur ini gasan gawian antara haja, karna siapa tahu razaki kita maka suatu saat kaina wayah kita manabuk tanah mandapat gumpalan amas sampai satangah kilu, ujar Garbus maulangi panderannya.
Baca lebih lanjut