Banjarmasin Post Rabu 18 Mei 2016

Iklan

Banjarmasin Post Selasa 10 Mei 2016

Metro Banjar Pun Berprestasi

HASIL kerja kreatif dan inovatif Banjarmasin Post (BPost) Group kembali membuahkan hasil. Tak hanya BPost yang kerap menjadi media terbaik tingkat regional (Kalimantan), nasional dan Asia, ‘sang adik’ Metro Banjar pun menorehkan prestasi.

Selasa (7/2) malam di Hotel Novita, Jambi, Metro Banjar dinobatkan sebagai media terbaik regional Kalimantan dalam gelaran Pressmart Indonesia Print Media Award 2012 yang diadakan Serikat Perusahaan Surat Kabar (SPS). Penghargaan Gold Award untuk Metro Banjar edisi 15 Juni 2011 diserahkan Ketua SPS Dahlan Iskan kepada Pemimpin Redaksi BPost Group, Yusran Pare di Jambi.

Tahun lalu, gelar itu diraih BPost dan Serambi UmmaH (juga ‘adik’ BPost) di kategori tabloid minat khusus. BPost pernah pula meraih penghargaaan cover depan terbaik se-Asia versi lembaga pers dunia, WAN IFRA. Baca lebih lanjut

Manumpang Dihadapan

Manumpang Dihadapan

Mulai dahulu gawian maujek ini,tamasuk gawian nang tapaksa karna kadada lagi gawian lain. Sabujurnya banyak haja luwungan gawian tapi karna Palui kadada baisian kabisaan maka inya kada kawa maumpati kaya urang jadi pagawai. Ahirnya walaupun gawian maujek itu dianggapnya gawian tapaksa tapi imbah digawinya batahun-tahun tanyata kawa mahidupi anak bininya. Apalagi kariditan sapida muturnya sudah punah maka hasil tarikannya saban hari samunyaan gasan di rumah lawan kawa jua sadikit-sadikit ditabung. Baca lebih lanjut

Manjual Tanah Nagara

LAWAS Palui tulak madam ka Banjar, ada pang satangah tahun kada saling bulikan ka kampung. Wayah bulik takajutan bubuhan kakawalannya malihat awak Palui nang pina makin balamak haja.

Imbah badandam-dandaman, lalu Palui mambawai kakawalannya itu minuman ka warung acil Irus.

“Awak ikam itu pina makin balamak haja, Lui ai, makin bamakmur hiduplah?” ujar Garbus maambung Palui wayah makan di warung acil Irus. Baca lebih lanjut

Tersangka Gula Tak Cuma Satu

BANJARMASIN – Akhirnya, Polresta Banjarmasin menetapkan direktur utama PT Makassar Te’ne sebagai tersangka pasokan gula rafinasi ke Kalsel.

Diduga, pasokan gula sebanyak 3.750 ton itu tidak dilengkapi Surat Persetujuan Perdagangan Gula Rafinasi Antarpulau (SPPGRAP) dari Ditjen Perdagangan Dalam Negeri.

Penetapan status tersangka dilakukan setelah personel Reskrim Polresta Banjarmasin menggelar kasus tersebut di depan penyidik Polresta dan Polda Kalsel.

Dalam penelaahan kasus itu, juga disampaikan hasil koordinasi dengan Ditjen Perdagangan Dalam Negeri.

‘Berdasar hasil konsultasi dan keterangan Pak Dirjen, kasus itu murni pidana dan kesalahan di pihak pengirim dalam hal ini PT Makassar Te’ne,” kata Kasat Reskrim Polresta Banjarmasin, Kompol Suhasto di Banjarmasin, Jumat (3/12). Baca lebih lanjut

Manukari Tikar

Ilustrasi Palui

Ilustrasi Palui

DUA minggu imbah hari raya Garbus basalamatan, mamarinanya nang naik haji. Karna banyak kapatuhan sidin nang disaru maka Garbus maatur bagagantian. Bubuhan ibu-ibu basalamatan kamariannya, malamnya imbah isya bubuhan nang tuha-tuha dan kakawalannya disaru imbah tuntung nang tuha-tuhanya.

“Aku akur banar disaru parak tangah malam ini karna paharatannya parut lapar,” ujar Tulamak.

“Kami ampun maaf, sabujurnya karna tapaksa haja Mak ai basaruan parak tangah malam ini karna kadada waktu lagi. Isuk sidin handak kapahuluan, aziarah dan basalamatan pulang wan bubuhan kaluarga di sana,” ujar Garbus minta maaf wan kakawalannya. Baca lebih lanjut

Perajin Sasirangan Cemas

  • Kalsel Diserbu Kain Printing

BANJARMASIN – Di sebuah toko yang khusus menjual kain sasirangan, tergantung karton putih bertuliskan: Palsu, tidak untuk dijual. Produk Cina. Karton itu dijepitkan pada kain sasirangan.

Sasirangan

POSTER - Salah satu poster yang dipampang salah seorang pengusaha sekaligus perajin sasirangan di Banjarmasin, kemarin. Foto by: BANJARMASIN POST GROUP/ SALMAH

Selintas tidak ada perbedaan antara kain sasirangan yang ditumpuk dan digantung itu. Namun, menurut seorang penjaga toko, poster itu sengaja digantung agar konsumen mengetahui adanya kain sasirangan ‘aspal’ (asli tapi palsu).

Sejak setahun ini, para perajin kain khas Banua itu mendapat pesaing berat yakni pengusaha kain sasirangan printing (warga menyebut sasirangan China). Tidak seperti sasirangan asli yang dibikin  menggunakan tenaga manusia, kain itu ‘dirajin’ menggunakan mesin.

Nasib ini seperti dialami perajin batik di Jawa.

Berdasar pantauan BPost, banyak pedagang –yang tidak memproduksi sendiri– menjual kain jenis itu, seperti para pedagang di lantai dua Pasar Ujung Murung, Banjarmasin. “Saya telah dua bulan ini menjualnya. Barangnya dari Jawa. Harganya Rp 35 ribu hingga Rp 65 ribu per meter. Ada pemasok yang datang,” ucap seorang pedagang, H Aliansyah, kemarin. Baca lebih lanjut

Bermental Bisnis

SEKRETARIS Dekranasda Kalsel, H Hasan Talahu menilai proses produksi kerajinan sasirangan terlalu lama sehingga sulit memenuhi permintaan masyarakat yang ingin serbacepat dan praktis.  Dengan sistem printing, produksi kain sasirangan bisa seperti kain batik yang mudah didapatkan di berbagai tempat.

“Sangat disayangkan, para perajin hanya memilki mental dagang. Tidak memiliki mental bisnis.

Artinya, habis bikin barang, selesai. Tidak berupaya membesarkan usaha dan bagaimana memahami keinginan pasar,” katanya kepada BPost, kemarin.

Bagi dia, tidak ada hal yang perlu dicemaskan dengan serbuan sasirangan printing. Pasalnya, segmennya pasti berbeda. “Justru yang diharapkan itu tidak ada orang luar yang memproduksi sasirangan dengan teknik printing,” kata Hasan. Baca lebih lanjut